Presiden Jokowi Dorong Investasi Energi Non-fosil


JAKARTA, - Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyatakan ke depan, pemerintah Indonesia akan fokus menggarap pengembangan energi baru dan terbarukan. Menurut dia, Indonesia memiliki potensi besar untuk mengembangkan sektor ini, terutama dalam bidang geothermal.

"Saat ini penggunaan energi fosil akan sangat besar, 95 persen dari bauran energi nasional, ke depan kita harus serius memberikan perhatian pada energi baru dan terbarukan," ujar Jokowi di Jakarta Convention Center (JCC), Rabu (19/8/2015).

Dia menuturkan persoalan insentif, tarif hingga perizinan dari energi baru akan menjadi perhatian pemerintah. Fokus dialihkan ke energi baru lantaran Jokowi melihat potensi yang sangat besar.

Dia menyebutkan, untuk geothermal, Indonesia memiliki potensi 29.000 MW yang tersebar di Sumatera, Jawa, hingga Papua. Selain itu, sektor kelapa sawit juga akan tetap menjadi sektor perdagangan utama yanag akan digarap. 

Indonesia bersama dengan Malaysia memegang 80 persen pasar dunia. Namun, Jokowi ingin agar kelapa sawit yang diekspor Indonesia sudah berupa produk setengah jadi atau produk jadi. 

"Saya minta ada industri pengolahan sehingga yang kita ekspor barang jadi dan setengah jadi. Petani kita 40 persen membutuhkan ini, jadi jangan terombang ambing dengan harga pasar dunia, silahkan kalau ada investor tertarik," imbuh Jokowi.

Dia berharap agar program mengembangkan energi baru dan terbarukan bisa terwujud lantaran masyarakat sudah sangat menunggu ketersediaan listrik. "Masyarakat menginginkan listrik yang terjangkau dan ingin lampu terterangi mari kita wujudkan kehendak rakyat itu," ujar dia.

Sumber :http://bisniskeuangan.kompas.com

Terimakasih atas kunjungan anda di www.FAK-FAK.com , Silahkan berbagi :