Target Kemiskinan MDGS 2015 Sulit Tercapai

Target Kemiskinan MDGS 2015 Sulit Tercapai  , ilustrasi,
Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/ Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) memperkirakan target kemiskinan Millenium Development Goals (MDGs) yang ditargetkan pada 2015 sulit tercapai karena beberapa indikator masih jauh dari target.

"Target kemiskinan masih berat. Kemiskinan menggunakan target garis kemiskinan sebesar 50 persen untuk 2015," ujar Deputi Sumber Daya Manusia dan Kebudayaan Bappenas Nina Sardjunani dalam pengantar lokakarya dan pemaparan 'Pencapaian MDGs Indonesia' di Surabaya, Senin (10/8).

Ia mengatakan persentase penduduk yang hidup di bawah garis kemiskinan nasional hingga akhir 2014 sebanyak 11,25 persen, sedangkan targetnya adalah 7,55 persen sampai akhir 2015 dari 15,10 persen pada 1990.

Untuk indeks kedalaman kemiskinan, ia mengatakan yakin akan tercapai karena targetnya berkurang di 2015 dan hingga akhir 2014 menurun menjadi 1,75 persen dari 2,70 persen di 1990.

Proporsi penduduk dengan pendapatan kurang dari satu dollar AS per kapita per hari berdasarkan data terakhir 2008, Nina mengatakan masih sebanyak 5,9 persen dan kini sudah tercapai sesuai target, yakni 10,30 persen.

Sementara itu, untuk penanggulangan kemiskinan dan kelaparan dengan target menurunkan proporsi penduduk yang menderita kelaparan dalam kurun waktu 1990-2015, ia mengatakan beberapa target dapat tercapai, misalnya prevalensi balita kekurangan gizi, prevalensi balita gizi buruk dan prevalensi balita gizi kurang.

Hingga akhir 2013, ujar dia, prevalensi balita kekurangan gizi sebanyak 19,60 persen dengan target 15,50 persen, prevalensi balita gizi buruk sebanyak 5,70 persen dengan target 3,60 persen dan prevalensi balita gizi kurang sebesar 13,90 persen dengan target 11,90 persen.

Meski begitu, Nina menuturkan target proporsi penduduk dengan asupan kalori di bawah tingkat konsumsi minimum, yakni 1.400 kkal per kapita per hari dan 2.000 kkal per kapita per hari memerlukan perhatian khusus untuk menurunkan jumlahnya.

"Pada akhir 2014, proporsi penduduk dengan asupan kalori minimum 1.400 kkal perkapita per hari masih 17,39 persen dari target 8,5 persen, sedangkan proporsi penduduk dengan asupan kalori minimum 2.000 kkal perkapita per hari sebanyak 66,96 persen dari target 35,32 persen," ujar Nina.

Sedangkan untuk proporsi tenaga kerja yang berusaha sendiri dan pekerja bebas keluarga terhadap total kesempatan kerja hingga akhir 2014 sebanyak 42,57 persen, jauh menurun dibandingkan pada 1990 sebanyak 71 persen.

Dari seluruh provinsi di Indonesia, ia menuturkan kemiskinan paling banyak terdapat di Papua dengan jumlah 30,05 persen dan Papua Barat sebesar 27,13 persen.

"Paling berat Papua karena kini satu dari tiga penduduknya masuk kategori miskin," kata dia.

Sementara itu, upaya percepatan pencapaian MDGs diatur dalam Inpres Nomor 3 Tahun 2010 tentng Program Pembangunan yang Berkeadilan dan Surat Edaran Menteri PPN dan Menteri Dalam NEgeri Nomor 0068/M.PPN/02/2012 dan Nomor 050/583/SJ. (bus/ant)


Sumber: http://skalanews.com

Terimakasih atas kunjungan anda di www.FAK-FAK.com , Silahkan berbagi :