Undangan Deklarasi Rakyat Indonesia Mendukung Hak Penentuan Nasib Sendiri Bangsa Papua

Ilustrasi: www.anginselatan.com


Kepada Yth.,
Rekan-rekan Media Cetak dan Elektronik
di tempat



DEKLARASI RAKYAT INDONESIA MENDUKUNG HAK UNTUK MENENTUKAN NASIB SENDIRI BANGSA WEST PAPUA


Sejak masuknya Indonesia ke West Papua pada tahun 1963, tak henti-hentinya bangsa West Papua menderita di bawah kolonialisme Indonesia. Manipulasi sejarah dilakukan secara sistematis oleh pemerintah Indonesia. Akar konflik yang tak kunjung selesai di West Papua dikarenakan oleh manipulasi sejarah ini.

Pada tahun 1969, PEPERA (Penentuan Pendapat Rakyat), referendum untuk menentukan apakah West Papua akan bergabung dengan Indonesia, dilaksanakan dengan penuh tipu muslihat. Maka hasil dari PEPERA adalah tidak sah.


Nasionalisme sempit dengan jargon “NKRI Harga Mati” telah mematikan banyak orang West Papua. Ribuan telah dibunuh, disiksa dan diculik oleh negara. Perampasan lahan juga terjadi di mana-mana. Pembungkaman kebebasan berekspresi dan berpendapat terhadap orang West Papua adalah salah satu yang terburuk di negeri ini.

Maka dari itu, kami rakyat Indonesia menganggap bahwa sudah saatnya rakyat West Papua bisa menentukan nasib di tanah mereka sendiri.


Dengan ini kami bermaksud untuk mengajak dan mengundang rekan-rekan media untuk meliput “Deklarasi Front Rakyat Indonesia untuk West Papua” melalui konferensi pers yang akan diadakan pada:

Hari dan Tanggal : Selasa, 29 November 2016
Waktu : 10:30 s/d selesai
Tempat : Lantai 1 Gedung LBH Jakarta
Jalan Diponegoro No. 74 Menteng, Jakarta Pusat


Demikian undangan ini kami sampaikan, untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi Surya Anta (081574304391).

Atas perhatian dan kerjasamanya, kami ucapkan terima kasih.


Jakarta, 28 November 2016


Hormat kami,
Front Rakyat Indonesia untuk West Papua
(FRI-WEST PAPUA)
Undangan Deklarasi Rakyat Indonesia Mendukung Hak Penentuan Nasib Sendiri Bangsa Papua Undangan Deklarasi Rakyat Indonesia Mendukung Hak Penentuan Nasib Sendiri  Bangsa Papua Reviewed by Fakfak on 20:40:00 Rating: 5
Powered by Blogger.