Benarkah OPM Menyerah? OPM yang mana?

 
Seperti diberitakan sebelumnya tentang ratusan anggota OPM yang menyerahkan diri (link: kecewa-ratusan-anggota-opm-turun-gunung ), mendapat respon balik yang mempertanyakan OPM yang mana ? dan seperti yang diberitakan oleh media www.Papuapost.com dengan judul "OPM NKRI dan OPM yang sudah jadi ULMWP".

Berikut diposting kembali disini, karena situs utama www.Papuapost.com diblokir oleh kominfo.

OPM NKRI dan OPM yang sudah jadi ULMWP

Ada begitu banyak bukti tentang OPM buatan dan piaraan NKRI dibandingkan dengan OPM yang asli, tetapi PMNews hendak menyebutkan tiga dari antara mereka, dalam rangka memperjelas pemahaman kita terhadap berita-berita buatan NKRI lewat Pasukan Cyber Army NKRI dan berita berdasarkan kebenaran mutlak.

Pertama, OPM selalu disebutkan sebagai Organisasi Bersenjata, bukan organisasi politik. Namanya saja "organisasi", "Papua", "merdeka", tetapi sebuah organiasi selalu saja dianggap dan disebut sebagai sebuah organisasi bersenjata yang bergerilya di hutan-hutan di New Guinea.

Aneh tapi nyata. Hal-hal aneh tapi nyata menjadi hal yang biasa di Indonesia. Mobil Presiden dibawa lari sama mantan Presiden kan hal biasa. Ketua DPR RI menyebut nama Presiden dalam percakapan dengan perusahaan asing juga sudah dianggap wajar. Bantuan tanpa uang makan dan uang rokok di seluruh Indonesia dianggap "berdosa". Itukah fakta kehidupan NKRI? Aneh tapi nyata.

OPM tidak mungkin punya senjata, jangankan bergerilya di hutan. OPM sudah ada di Jayapura kota, sudah ada di Port Moresby kota, ada di Port Vila Kota, ada di London, ada di New York, ada di Honiara, ada di Jakarta .OPM ada duduk di atas kursi, di hadapan meja, bukan memangggul senjata, bukan di hutan dan di kampung-kampung
. OPM bukan organisasi saja, tetapi telah menjelma menjadi "nafas" dan "jiwa" dari perjuangan Papua Merdeka.

Walaupun begitu, apa yang dilakukan NKRI? Masih menyiarkan berita-berita seperti ini:
1. 154 OPM menyerah....
2 .OPM serahkan senjata
3. OPM menyatakan perang melawan NKRI
4.OPM ini dan OPM itu....

Jadi, kalau ada OPM yang memangggul senjata, maka itu OPM buatan NKRI. Itu rumus baku, itu rumus pasti. Mari kita camkan dan yakini.

Kedua, Siaran Pers OPM yang menyatakan perang, menyerah dan meminta dialogue pertama-tama disiarkan oleh berita-berita NKRI seperti Kompas, Suara Pembaruan, BeritaSatu, TVOne, MetroTv, Tempo dan Detik

Bagaimana mungkin OPM yang sudah punya media Online jauh sebelum NKRI Cyber Army seperti www.papuapost.com, www.infopapua.org, www.freewestpapua.org, www.ulmwp.org, www.ipwp.org, www.ilwp.org dan sebagainya, dan seterusnya, kok harus menggunakan media NKRI untuk menyatakan perang, untuk menyatakan dukungan kepada ULMWP, untuk menyatakan menyerah kepada NKRI?

Hanya orang Papua "bermental budak" yang akan menerima pemberitaan seperti ini sebagai kebenaran.

Ketiga,OPM NKRI akan bebas berkeliaran di kota-kota di seluruh Indonesia, dan melakukan jumpa pers secara bebas di cafe-cafe di mana saja. Mereka akan berbicara keras menentang NKRI, tetapi dengan menggunakan tempat-tempat makan-minum, dan media NKRI. Mereka akan menggugat NKRI, mereka akan menantang NKRI, mereka akan marah kepada NKRI, tetapi lewat media NKRI.

* Lalu bagaimana dengan OPM yang asli?

OPM yang asli kini sudah menjadi ULMWP, oleh karena itu, kalau ada OPM masih bergerilya, itu pasti OPM NKRI. ULMWP sebagai inkarnasi dari OPM saat ini menjadi anggota MSG dan meminta NKRI untuk berdialog secara demokratis dan bermartabat lewat mediasi MSG, tetapi kalau masih ada OPM yang menyatakan perang, masih ada OPM yang menyerah, maka itu OPM-OPM buatan NKRI, yang tabiatnya mengikuti tabiat NKRI yang penuh dengan kekerasan dan teror di semua tingkatan dan lapisan, seperti setiap hari disiarkan dalam televisi-televisi kolonial Malayo-Endos sendiri.

Pertanyaan sekarang,
* Apakah OPM NKRI dan OPM West Papua sama?
* Apakah OPM NKRI sebagian adalah OPM asli?
* Siapa OPM NKRI dan siapa OPM Asli?
 (http://papuapost.com)

Terimakasih atas kunjungan anda di www.FAK-FAK.com , Silahkan berbagi :